Senin, 14 November 2011

"

Setelah 6 Jam Terbunuh Wikileaks Hidup dan Mengudara Lagi DAri Swiss

http://wikileaks.de/
http://wikileaks.fi/
http://wikileaks.nl/

WikiLeaks kembali dengan alamat baru dari swiss -wikileaks.ch - enam jam - setelah nama domain sebelumnya - wikileaks.org - ditutup.
Setelah 6 jam website wikileaks dibunuh oleh AS, WikiLeaks website whistleblower, muncul kembali dalam ruang cyber dengan alamat baru, kali ini memakai domain dari Swiss.

Server di Amerika Serikat telah 'membunuh nama domain situs tersebut pada hari Jumat berikut "serangan massal". Alamat baru wikileaks.ch. t is available in the tersedia dihttp://213.251.145.96/ alamat juga.

Homepage dari situs baru mengutip komentar oleh Time Magazine, yang mengatakan, "Bisa menjadi sama pentingnya alat jurnalistik sebagai Freedom of Information Act."
Situs baru, yang mengatakan "keberanian menular", juga memiliki deskripsi rinci tentang kabel, cara untuk mengurutkan dan melihat kabel, dll, selain dari permintaan dana dari pendirinya Julian Assange.

Meskipun WikiLeaks mengatakan bergerak ke Swiss, sebagaimana dinyatakan di Twitter, laporan AFP mengatakan bahwa jejak nama domain Internet baru memperkirakan situs itu masih berada di host Swedia dan Perancis.

Mereka yang mengakses alamat wikileaks.ch diarahkan ke halaman di bawah http://213.251.145.96/ URL, dimana situs lama terlihat dengan tampilan semua kabel diplomatik AS yang bocor yang diupload secara sistematis.

Dokumen yang dirilis pada hari Minggu telah menciptakan gejolak untuk hubungan diplomatik Amerika Serikat dengan banyak negara termasuk India dan Pakistan
The original wikileaks.org domain was taken offline today by its US domain name system provider, EveryDNS.net, following reports of massive cyber attacks on the site.

Domain wikileaks.org asli diambil hari ini secara offline dengan nama domain yang provider sistem AS, EveryDNS.net, menyusul laporan serangan cyber besar-besaran di situs ini.
“The interference at issue arises from the fact that wikileaks.org has become the target of multiple distributed denial of service (DDOS) attacks,” EveryDNS.net said in a statement.

"Gangguan pada masalah timbul dari fakta bahwa wikileaks.org telah menjadi target didistribusikan penolakan beberapa layanan serangan (DDOS) ," kata EveryDNS.net dalam sebuah pernyataan.

Serangan Klasik DDoS terjadi ketika legiun komputer "zombie", biasanya mesin terinfeksi virus, diperintahkan untuk secara bersamaan mengunjungi situs web, server besar atau mengetuk mereka offline sepenuhnya.

The latest techological setback for the whistleblower site came after Amazon booted it from its computer servers on Wednesday following pressure from US politicians, prompting the site to move to a French server. Kemunduran tekhnologi terbaru untuk situs whistleblower datang setelah Amazon boot dari server komputer pada Rabu, menyusul tekanan dari politisi AS, mendorong situs untuk pindah ke server Prancis.

Kebebasan Berbicara di negeri yang bebas, dolar kami sekarang untuk memeperkerjakana orang - orang Eropa," kata WikiLeaks. "Jika Amazon sangat nyaman dengan Amandemen Pertama, mereka harus keluar dari bisnis menjual buku."Pada hari Minggu, WikiLeaks mulai menerbitkan batch pertama lebih dari 250.000 kabel diplomatik AS, banyak dari mereka diklasifikasikan sebagai "rahasia", bahwa website ini diyakini telah diperoleh dari seorang tentara AS .

Julian Assange mengatakan bulan lalu bahwa ia sedang mempertimbangkan meminta suaka di Swiss dan agar website whistleblowing berkumandang keras di negara netral. 
"

0 komentar:

Posting Komentar