Senin, 14 November 2011

"

Penemuan Terbesar Di Bidang Arkeologi Di Tahun 2010

Diantara temuan adalah sebuah ruangan di bawah El Diablo piramida di kota El Zotz Suku Maya Guatemala, yang berisi "barang - barang aneh" dari jari-jari terputus dan artefak lain yang mereka percaya adalah sisa-sisa mayat pemimpin dinasti.

Di Kanada, tim peneliti menemukan Penyidik kapal yang meninggalkan kapal yang ditinggalkan awaknya pada tahun 1853 ketika terjebak dalam es Mercy Bay.

Dan tim penelitian di Jamestown, Virginia menemukan jejak dari gereja Protestan yang paling awal di Amerika Utara, yang dibangun pada 1608 dan diyakini menjadi tempat pernikahan Pocahontas 1614 dengan
petani tembakau John Rolfe.
Dalam galeri ini kita akan melihat penemuan sepuluh terbesar 2010 dan belajar beberapa cerita yang melatarbelakanginya.

1. Makam Hecatomnus Milas, Turki


Makam Hecatomnus (391-377 tahun SM. Er.) Raja dari kerajaan Cary. Hecatomnus adalah ayah dari raja Mausolus, yang makamnya adalah salah satu dari tujuh keajaiban dunia - Halicarnassus Mausoleum.

Makam Hecatomnus sebenarnya ditemukan oleh kelompok penjarah yang terlibat dalam perdagangan gelap barang antik. Penangkapan mereka menyebabkan penemuan menakjubkan.

2. Alat Paleolitik Plakias, Kreta


alat dari batu yang berusia Paleolitik (sekitar 2,6 juta tahun yang lalu) ditemukan di pantai Kreta.

Alat menyerupai yang dibuat oleh Homo heidelbergensis dan Homo erectus, menunjukkan bahwa salah satu nenek moyang manusia berlayar setidaknya 40 mil di laut terbuka untuk mencapai pulau itu, bukti ini tidak langsung menjadi bukti awal pelayaran.

"Jika hominins bisa bergerak di sekitar Laut Tengah sebelum 130.000 tahun lalu, mereka dapat menyeberangi badan lain air juga," kata anggota tim Curtis Runnels dari Boston University, yang membantu menganalisis alat-alat.
"Ketika menemukan serupa pada pulau-pulau lain yang dikonfirmasi, pintu akan dibukakan evaluasi-ulang setiap asumsi yang telah kita buat tentang migrasi hominin awal."

3. Makam Raja Zotz El, Guatemala

A deep looters' trench led archaeologists to a series of amazing, macabre finds beneath the El Diablo pyramid at the modest Maya city of El Zotz.
Sebuah parit penjarah 'membuat para arkeolog menemukan serangkaian penemuan menakjubkan, penemuan yang juga mengerikan di bawah piramida El Diablo di kota Maya El Zotz.

Mereka menemukan, hanya 10 meter dari tempat para penjarah berhenti menggali, peninggalan yang semakin aneh, termasuk mangkuk berisi jari terputus, gigi, dan bayi yang telah dikremasi.

Persembahan adalah berhubungan dengan sebuah makam klasik Suku Maya yang berisi sisa-sisa pakian raja untuk tari ritual, lengkap dengan sabuk dihiasi dengan kerangka "lonceng" dan gigi mamalia.

Ia dimakamkan dengan kerangka empat bayi, tengkorak dua anak yang lebih tua, tekstil, ukiran, dan sebuah susunan dari keramik, termasuk mangkuk tamale yang menggambarkan sebuah Peccary.

Berdasarkan posisi, kekayaan, dan tanggal makam (AD 350), peneliti percaya raja ini kemungkinan adalah pendiri dinasti.

4. Piramida Terkuno di Jaen, Peru


Di Peru, dekat kota Jaen di hutan, piramida dengan usia 2800 tahun ditemukan.

5. Penemuan Kapal Peneliti Milik Inggris Di Kanada


Di Laut Beaufort, di Arktik, ditemukan sisa-sisa kapal penelitian Inggris Penyidik legendaris yang menghilang 157 tahun yang lalu.

Kapal ini pada tahun 1850, pergi mencari ekspedisi Franklin yang hilang di Kutub Utara, namun dalam perjalanan operasi ini, kapal menabrak es dan kru terpaksa meninggalkan nya 3 Juni 1853

6. Penemuan Kesamaan Kode Gen Neanderthal di Leipzig, Jerman



Penguraian genom Neanderthal diumumkan oleh tim yang dipimpin oleh Svante Paabo dari Max Planck Institut Antropologi Evolusi di Leipzig. Ditemukan bahwa DNA manusia modern dan Neanderthal hampir 99,5% sama.

7. Penguburan Anak di Tunisia - Carthage, Tunisia


Sebuah tim yang dipimpin oleh University of Pittsburgh antropolog Jeffrey fisik Schwartz telah membantah klaim lama dipegang bahwa Carthage dilakukan pengorbanan anak skala besar dari abad ke 8 untuk ke 2 SM Telah memeriksa sisa-sisa ilmuwan dari University of Pittsburgh sampai pada kesimpulan bahwa semua anak dari kuburan disurvei meninggal karena penyebab alami dan bukan sebagai hasil dari pembunuhan ritual.

8. "Kadanuumuu" - Woranso-Mille, Ethiopia


Penemuan beanpole 3,6 juta tahun di Ethiopia yang disebut "Kadanuumuu," atau "orang besar" dalam bahasa Afar-menunjukkan nenek moyang manusia awal ini sepenuhnya berkaki dua.

9. Gereja - Jamestown, Virginia 1608


Arkeolog mencari barak pria di Jamestown, Virginia, tempat koloni Inggris pertama permanen di Dunia Baru, telah menemukan sisa-sisa gereja Protestan yang paling awal di Amerika Utara.
Dipimpin oleh Bill Kelso, direktur Bersejarah Jamestowne tentang arkeologi, tim mengungkap lima lubang dalam jarak 12 meter. Catatan menunjukkan gereja kayu, dibangun pada 1608, seluas 60 meter.

10. Metode Pengukuran Radiokarbon Yang Tak Merusak Sampel - College Station, Texas


Selama 20 tahun terakhir, ahli kimia Marvin Rowe dari Texas A & M University telah mengembangkan suatu metode nondestructive untuk ekstraksi karbon agar sampel tidak hancur.

Sejauh ini, dia memberi tanggal sampel dari kayu, arang , binatang, tulang dari mumi, dan cangkang telur burung unta.

"Segala sesuatu sejauh yang kami coba lakukan dengan teknik statistik tak rusak telah setuju dengan pengukuran radiokarbon yang tak merusak," Rowe mengatakan, "
"

0 komentar:

Posting Komentar